Abad 21 : Era Spiritual Company


ABAD 21 : ERA SPIRITUAL COMPANY

(Artikel ini telah dimuat di Majalah Krakatau Steel Group / KSG, Edisi 46/IX/tahun 2010, Rubrik “Ragam”, Hlm. 45)

 

Oleh : Muh. Arief Effendi *)

 

SPI PT. KS

Pada abad 20 yang lalu terdapat pemisahan yang tegas di perusahaan antara praktik bisnis dengan spiritualitas yang berlandaskan moralitas agama atau sering disebut sekularisasi. Namun pada permulaan abad 21 , terdapat pergeseran dalam praktik bisnis yang semakin mengedepankan aspek spiritualitas berupa implementasi etika dan moralitas dalam berbisnis. Akhir-akhir ini, dunia dikejutkan oleh bangkitnya kesadaran spiritual (era spiritual), baik dalam bidang kecerdasan (quotient), gaya hidup (lifestyle), maupun dunia usaha (business).  Oleh karena itu, tidak mengherankan jika saat ini, kita menjumpai training Emotional Spiritual Quotinet (ESQ) yang semakin populer, munculnya para sufi korporat di berbagai perusahaan, serta spiritual company.

Dimensi spiritual

Perkembangan aspek spiritualitas dalam bisnis, antara lain dipicu terbitnya buku “Spiritual Capital” karya Ian Marshal dan Danah Zohar. Lalu muncul buku “The Corporate Mystic” karya Gay Hendricks dan Kate ludeman (1996). Selain itu, buku “A Spiritual Audit of Corporate America “ hasil karya Ian I. Mitroff dan Elizabeth Denton (1999) juga mendorong kepopuleran spiritual company. Mitroff & Denton, berpendapat bahwa spiritualitas dapat menjadi keunggulan kompetitif (competitive advantage) tertinggi. Di Indonesia, terbitnya buku serial “ESQ Power” karya Ary Ginanjar Agustian merupakan ikon baru tumbuh berkembangnya era spiritualitas dalam berbisnis. Pengalaman empiris korporat global tentang bagaimana strategisnya peran kecerdasan spiritual dalam sukses mereka, dibahas lebih mendalam pada buku terbaru karya Ary Ginanjar (2009) yang berjudul “Spiritual Company Kecerdasan Spiritual Pembawa Sukses Kampiun Bisnis Dunia”.

Perusahaan yang memperhatikan aspek spiritual dalam menjalankan aktivitas bisnis, dapat berkembang pesat sehingga menjadi sustainable company. Perusahaan yang termasuk kategori spiritual company ternyata menjadikan Good Corporate Governance (GCG) sebagai pedoman dan nilai perusahaan (company value) yang selalu dijunjung tinggi dan dipraktikkan dalam aktivitas bisnis sehari-hari. Menurut Gede Prama, seorang konsultan manajemen ternama, GCG merupakan fondasi dari spiritual company. Perusahaan yang berusaha menuju spiritual company ternyata harus melewati proses yang cukup panjang. Dalam hal ini, aspek transendental memegang peranan sangat penting dalam mewujudkan spiritual company.

Arvan Pradiansyah, Direktur Pengelola Institute for leadership & Life Management dalam majalah SWA edisi No. 05/XXIII/1-14 Maret 2007, menyatakan bahwa meskipun tidak mudah untuk menyebutkan suatu perusahaan layak disebut spiritual company, namun terdapat aspek-aspek yang dapat dilihat, misalnya : penampilan (appearance), perilaku, nilai-nilai yang terdokumentasikan (visi-misi), nilai-nilai yang benar-benar diterapkan dan paradigma.

Manfaat

Terdapat 6 (enam) manfaat bagi perusahaan yang menerapkan aspek spiritualitas dalam bisnis. Pertama, perusahaan terhindar dari kecurangan (fraud) yang sangat merugikan berbagai pihak yang dapat mengakibatkan kebangkrutan. Kedua, produktivitas & kinerja perusahaan menjadi meningkat, karena karyawan dapat bekerja secara optimal. Ketiga, suasana kerja menjadi harmonis, karena terdapat sinergi yang bagus antara karyawan , pimpinan perusahaan dan Serikat Karyawan / Pekerja. Keempat, citra (image) positif perusahaan menjadi meningkat. Kelima, perusahaan menjadi tumbuh dan berkembang secara berkesinambungan (sustainable company). Keenam, menurunkan perpindahan (turnover) karyawan.

Spiritual company paling tidak dapat memberikan manfaat bagi karyawan atas 5 (lima) hal. Pertama, menciptakan optimisme dan motivasi yang tinggi. Kedua, meningkatkan produktivitas kerja. Ketiga, meningkatkan kreativitas dan inovasi. Keempat, menjadi karyawan yang pembelajar (learning people). Kelima, meningkatkan awarness dan loyalitas terhadap perusahaan.

Membangun budaya

Perlu dibangun budaya perusahaan yang mendukung terwujudnya spiritual company. Pernyataan bahwa karyawan dalam bekerja tidak semata-mata untuk memperoleh penghasilan saja namun bekerja juga merupakan ibadah yang mengandung aspek transedental dengan Sang Maha Pencipta (ALLAH SWT) perlu terus disosialisasikan. Dalam hal ini, aspek keteladanan memegang peranan sangat penting dalam membangun budaya tersebut. Oleh karena itu, pimpinan perusahaan (manajemen) dalam berbagai level / tingkatan organisasi hendaknya dapat menjadi panutan yang baik (uswatun hasanah) bagi para bawahannya, terutama satunya kata dan perbuatan.

Semoga semakin banyak perusahaan yang menerapkan aspek spiritualitas dalam aktivitas bisnis sehari-hari, sehingga upaya untuk mewujudkan spiritual company sebagai implementasi GCG, menjadi lebih mudah dan lancar. Amin.***

*) Penulis buku ”The Power of Good Corporate Governance : Teori dan Implementasi”, yang saat ini telah terbit cetakan kedua serta Pengajar mata kuliah ”Corporate Governance” pada PTS di Jakarta sebagai Dosen Luar Biasa.

 

%d bloggers like this: